Tips Umrah Membawa Bayi

Tips Umrah Membawa Bayi – Masya Allah tabarakallah, tepat hari ini di tahun lalu, kami baru pulang dari umrah. Saat itu, saya dan suami membawa baby Faqih yang berumur 11 bulan dan masih ASI. Awalnya sih mau nggak diajak, kami coba mengenalkan sufor. Qadarullah, Faqih nggak cocok, malah muntaber hingga opname karena dehidrasi parah. Baiklah, mungkin itu pesan cinta Allah untuk mengajak Faqih ke baitullah.

Berikut tips untuk yang umrah membawa bayi:

1. Yang paling utama: tawakkal. Yakinlah bahwa meski masih bayi, mereka juga tamu Allah. Nggak usah kuatir bakar rewel, rungsing, dll. Insya Allah bayi dan anak-anak lebih anteng saat di baitullah, karena jiwa anak-anak ini masih suci jd lebih mudah terpanggil dan tersentuh saat mendengar kalamullah dibacakan. Faqih jarang banget nangis saat shalat. Pernah sih agak umek/gelisah sebelum shalat, tapi masya Allah begitu dengar takbir langsung anteng. Begitu pula saat thawaf dan sa’i. Faqih malah tidur karena merasa diayun-ayun, hehehe.

2. Bekerja samalah dengan partner (suami, orang tua, saudara, atau jamaah lain). Kemarin kami hanya bertiga saja, jadi satu-satunya partner saya ya suami, hehe. Kami gendong Faqih secara bergantian di waktu-waktu shalat. Misal Faqih bareng ayahnya di waktu Subuh, waktu Dzuhur saya yang gendong, Ashar bareng ayahnya lagi, begitu seterusnya. Waktu ke Raudhah, Faqih bareng suami, jadi alhamdulillah Faqih tidak perlu ikut saya berdesakan berebutan tempat shalat di taman surga ini. Kalau Faqih ngantuk, otomatis saya yang gendong, lalu shalat sambil menyusui. (Jangan ditanya gimana rasanya wkwkwk)

3. Bawa gendongan yang nyaman. Kami juga bawa stroller sih, tapi ternyata stroller tidak diizinkan masuk masjid Nabawi dan Masjidil Haram. Stroller hanya diizinkan sampai di pelataran saja, lalu ditinggal (tidak ada penitipan). Tapi kan itu stroller sewaan bo, kl ilang gimana wkwkwk. Akhirnya gendonganlah yang jadi andalan.
Gendongan sangat2 membantu saat shalat, biar si bayik ga kabur ke mana-mana, hehehe. Pernah satu kali saya shalat tanpa pakai gendongan. Eh Faqih kabuuur 🤣🤣 Sejak itu, gendongan tak pernah lepas dari pinggang kami, hehehe.

Gendongan juga membantu saat thawaf dan sa’i biar ga terlalu cape. Waktu thawaf kan padat dan berdesak-desakan, tuh, pastikan si bayi tetap bisa bernafas, ya. Kemarin suami saya yang selalu bertugas menggendong Faqih saat thawaf, karena suami lebih kuat menahan desakan dari jamaah lain, jadi Faqih lebih “terlindungi”. Emaknya yg mungil ini tak sanggup, hihi. Saat sa’i kami gantian lagi.

4. Makannya gimana? Ada banyaaaak tips di internet. Ada yg bawa makanan instan, ada yg bawa buah, ada yang bawa slow cooker segala, hahaha. Ini alhamdulillah Faqih sudah bisa makan nasi lembek, jadi kami nggak bawa slow cooker. Kami bawa camilan aja yang banyak dan makanan instan beberapa. Alhamdulillah ternyata si makanan instan kepake cuma dikit bangeeeettt karena ternyata masalah makanan ini aman terkendali. Di pesawat disediakan makanan bayi 2 botol di tiap jam makan. Karena makannya 2x, kami jadi dapat 4 botol, hehehe. Faqih makan separuh aja udah kenyang, jadi masih ada 3 botol utuh yang bisa dibawa ke hotel. Di hotel disajikan masakan Indonesia, tapi nasinya pakai beras basmati yang notabene lebih keras dari beras Indonesia. Faqih biasanya cuma mau sesuap saja. Tapi alhamdulillah selalu ada buah dan sayuran. Jadi kalau Faqih menolak makan nasi, ya makan sayur dan buah saja. Plus ASI. Alhamdulillah cukup dan anaknya sehat sampai pulang. Masya Allah tabarakallah.

5. Makan dan minum yang banyak! Umrah ini ibadah fisik yang butuh stamina tinggi. Kalau kita makannya kurang, nanti bisa drop dan rentan sakit. Kalau kurang minum juga bisa dehidrasi, minimal bibir kering pecah2. Apalagi buat para busui, makan minum harus banyaaaaak biar produksi ASI tetap lancar. Minum juga vitamin, suplemen, madu, dll. Yaa kadang memang makanannya kurang cocok di lidah kita, tapi demi anak, lahappp aja deh semuanya. Kasih sambel biar bisa ketelen wkwkwkwkw

6. Bawa banyak baju cadangan, termasuk mukena. Yaaa namanya bawa bayi, kan kadang ada kejadian tak terduga. Misalnya, pipis atau pup sampai tembus. Atau muntah. Di perjalanan Madinah-Makkah, Faqih muntah di mukena saya. Alhamdulillah ada mukena cadangan jadi saya bisa ganti. Bawa juga sabun cuci kemasan travel, buat nyuci baju kotor. Kan ngga mungkin bekas pup ini dibacem dan baru dicuci sesampai di Indonesia wkwkwkwkwkw. Cuci sebentar, taruh di tempat handuk, sehari udah kering insya Allah. Mukena saya yg kena muntahan jg kering kok meski dijemur di kamar tanpa sinar matahari. Kan kena AC 😁

Apa lagi yaaaa

Oh iya, biaya umrah bayi hanya 30% dari biaya umrah orang dewasa. Anak usia di atas 2 tahun bayar penuh.

Tambahan: Bayi usia di bawah 1 tahun tidak disarankan suntik meningitis. Jadi untuk meningkatkan imunitasnya, bawa saja suplemen. Kemarin saya bawa Imboost Kids. Selain itu, ibunya juga perlu minum suplemen. Kalau ibu sehat, insya Allah bayi juga sehat. Rehidrasi itu yang utama, karena kurang cairan/dehidrasi bisa menyebabkan demam. Ibu harus minum yang banyak dan susui bayi sesering mungkin.

Sekian tips Tips Umrah Membawa Bayi dari saya. Semoga teman-teman yang belum ke baitullah segera bisa memenuhi panggilan Allah ke baitullah. Semoga yang sudah pernah juga bisa mengobati kerinduannya ke rumah Allah (saya juga sudah kangen lagi, huhuhu). Barakallahu fiikum 

You May Also Like